Kompas Tak Lagi Berkiblat ke Utara

Banyak jalan menuju kiamat ala layar Hollywood. Dalam film The Core yang tayang di layar bioskop beberapa tahun lalu, peradaban di muka bumi ini akan segera musnah karena inti bumi tak lagi berputar. Ketika inti bumi yang membara dan berada di kedalaman 3.000 kilometer berhenti berputar, planet ini kehilangan medan magnet yang melindunginya dari badai radiasi matahari.

Josh Keyes, ilmuwan dari University of Chicago, yang diperankan aktor Aaron Eckhart, bersama timnya ditugasi pemerintah Amerika Serikat mengebor perut bumi hingga menembus inti planet ini untuk menanamkan muatan nuklir. Sentakan energi nuklir itu diharapkan membuat inti bumi kembali berputar. Tapi peristiwa ini hanya terjadi di The Core, yang disutradarai Jon Amiel. “Film itu hanya menggabungkan sekelumit fakta dengan sejumlah besar omong kosong,” kata Larry Newitt, peneliti di Badan Survei Geologi Kanada.

Berbeda dengan kutub utara geografis (menjadi rujukan penentuan lokasi) yang statis, kutub magnet bumi memang terus berubah. The Core mungkin hanyalah khayalan Hollywood, tapi fakta bahwa medan magnet bumi terus melemah memang sungguh-sungguh terjadi. Diperkirakan setiap seratus tahun kekuatan magnetik bumi berkurang lima persen. “Kami tak berani menjamin, beribu-ribu tahun dari hari ini, medan magnet bumi itu masih ada di tempatnya,” Mario Acuna, peneliti medan magnet planet di Badan Antariksa Amerika Serikat (NASA) menujum, beberapa waktu lalu.

Tak cuma berkurang kekuatannya, kutub magnet bumi terus beralih lokasi. Pelaut Inggris, James Clark Ross, menemukan kutub magnet utara pada 1831 di Cape Adelaide, Semenanjung Boothia, Kanada. Penjelajah Norwegia, Roald Amundsen, yang mengunjungi kutub utara magnetik 72 tahun kemudian, menemukan ternyata posisinya sudah bergeser 50 kilometer ke selatan. Namun kecepatan pergerakan dua kutub jauh berbeda. Kutub utara magnetik, yang saat ini berada di perairan Arktik di utara Kepulauan Ellesmere, Kanada, bergerak jauh lebih cepat dibanding pasangannya di ujung selatan.

Kutub utara, menurut geofisikawan University of Washington, Ronald Merrill, berpindah posisi dengan kecepatan 40 kilometer per tahun. Saudaranya, kutub selatan, tak banyak beranjak, hanya bergeser lima kilometer setiap tahun. Dalam seabad terakhir, kutub utara sudah bergeser hingga 1.100 kilometer. “Dan terus bertambah cepat,” ujar Newitt.

Sepanjang abad ke-20, kecepatan rata-rata kutub utara bergeser hanya 10 kilometer setiap tahun ke arah barat laut, menjauhi perairan Arktik, dan semakin mendekati Siberia di Rusia (lihat infografis). Paleomagnetis-ahli sejarah magnet bumi-dari Oregon State University, Joe Stoner, bahkan memperkirakan kutub utara magnetik akan berada di Siberia dalam setengah abad mendatang.

Apakah ramalan Stoner benar-benar akan terjadi, tak ada yang sanggup memastikannya. “Mungkin saja ini hanya rotasi sementara sebelum berputar balik ke arah Kanada,” ujar Stoner. Perubahan kekuatan dan kecepatan bergerak kutub magnet ditentukan pergolakan inti bumi. Dinamika cairan logam superpanas dalam perut bumi yang biasa disebut geodinamo inilah yang mengatur medan magnet di utara dan selatan. Namun tak ada yang benar-benar tahu, kecuali kisah fiksi Josh Keyes di The Core, apa yang terjadi di kedalaman 3.000 kilometer perut bumi.

Selama berpuluh tahun diteliti, lapisan-lapisan esnya dibor, kemudian diuji apa saja kandungan endapan dalam setiap lapisannya, kutub magnet bumi masih tetap merupakan sebuah misteri besar. Seandainya dapat menjangkau pun, tak ada makhluk yang bisa bertahan pada suhu sekitar 5.500 derajat Celsius di perut bumi. Tapi dari penelitian itu setidaknya dapat diketahui bahwa kutub utara magnetik tak selalu berada di utara. Dalam rentang jutaan tahun umur bumi, sudah ratusan kali kedua kutub magnet bumi bertukar posisi. Kutub utara loncat ke selatan dan sebaliknya. Itu berarti jarum kompas pun tak selalu menunjuk ke utara.

Kejadian itu sudah begitu lama berlalu. Terakhir kali kedua kutub magnet bertukar posisi 780 ribu tahun lampau. Apakah melemahnya kekuatan magnet dan melonjaknya kecepatan pergeseran kutub utara merupakan pertanda awal pertukaran posisi kutub magnet? Joe Stoner meragukannya. “Saya tak melihat buktinya.” Menurut dia, perubahan saat ini kemungkinan besar hanyalah siklus normal.

Dan kalaupun kedua kutub benar-benar bertukar posisi entah berapa puluh tahun lagi, tak akan terjadi kiamat bagi kehidupan di bumi. “Kedua kutub berulang kali bertukar posisi di masa lampau, toh kehidupan tak berakhir,” kata Glatzmaier, peneliti medan magnet bumi dari University of California, Santa Cruz.

Sumber: majalah.tempointeraktif.com

Related Post:

Bagaimana Jika Kutub Medan Magnet Bumi Terbalik?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: